Mengenal Akuntansi dan Pentingnya Sistem Akuntansi pada Bisnis

23-02-2023 11:40:27, Dibaca: 617

Pengenalan Akuntansi

Akuntansi adalah suatu sistem pengolahan informasi keuangan yang digunakan untuk mencatat, mengklasifikasikan, menggolongkan, meringkas, menganalisis, dan melaporkan transaksi keuangan suatu entitas. Akuntansi merupakan bahasa bisnis yang digunakan untuk mengukur kinerja keuangan sebuah perusahaan, serta untuk membuat keputusan bisnis yang tepat.

Pentingnya Akuntansi Dalam Dunia Bisnis

Akuntansi sangat penting dalam dunia bisnis karena melalui akuntansi, perusahaan dapat memperoleh informasi yang akurat dan dapat dipercaya tentang keuangan perusahaan. Dengan adanya akuntansi, perusahaan dapat mengetahui arus kas, aset, liabilitas, dan ekuitas perusahaan. Dengan demikian, perusahaan dapat membuat keputusan bisnis yang tepat berdasarkan informasi yang tersedia.

Selain itu, akuntansi juga merupakan alat yang digunakan oleh perusahaan untuk memenuhi kebutuhan para pemangku kepentingan seperti investor, kreditur, dan pemerintah. Para pemangku kepentingan ini membutuhkan informasi yang akurat tentang keuangan perusahaan untuk membuat keputusan investasi dan pengambilan kebijakan. Akuntansi juga membantu perusahaan dalam mengukur kinerja keuangan dan operasional perusahaan. Dengan adanya laporan keuangan, perusahaan dapat mengevaluasi kinerja keuangan mereka dalam periode tertentu dan melakukan perubahan strategi jika diperlukan.

Secara umum, akuntansi merupakan bagian penting dalam dunia bisnis karena melalui akuntansi, perusahaan dapat mengambil keputusan yang tepat berdasarkan informasi keuangan yang akurat dan dapat dipercaya. Dengan adanya akuntansi, perusahaan dapat memenuhi kebutuhan pemangku kepentingan dan memantau kinerja keuangan dan operasional perusahaan. Oleh karena itu, pemahaman dasar mengenai akuntansi sangat penting bagi para pelaku bisnis dan calon pengusaha.

Sejarah Akuntansi Indonesia

Sejarah akuntansi di Indonesia dimulai pada masa penjajahan Belanda, di mana akuntansi mulai diperkenalkan dan diterapkan di sektor publik dan swasta. Pada awalnya, akuntansi hanya digunakan untuk mengelola keuangan kolonial, namun kemudian berkembang menjadi suatu kebutuhan untuk mengelola keuangan perusahaan-perusahaan swasta dan publik di Indonesia.

Setelah Indonesia merdeka, akuntansi semakin berkembang dan menjadi semakin penting dalam dunia bisnis dan industri. Pemerintah Indonesia mulai memperkenalkan standar akuntansi yang berlaku di Indonesia melalui Badan Standar Akuntansi Indonesia (BSAI) pada tahun 1973. Sejak saat itu, akuntansi terus berkembang dan semakin menjadi bagian penting dalam perkembangan ekonomi Indonesia. Saat ini, Indonesia memiliki berbagai macam profesi di bidang akuntansi, seperti akuntan publik, auditor, dan konsultan keuangan.

Tujuan Akuntansi

Tujuan akuntansi adalah untuk memberikan informasi keuangan yang akurat dan berguna kepada para pengguna informasi keuangan. Beberapa tujuan akuntansi yang lebih spesifik antara lain:

  1. Memantau arus kas: Akuntansi bertujuan untuk mencatat dan memantau arus kas perusahaan, termasuk pendapatan, pengeluaran, dan investasi.

  2. Mengukur kinerja keuangan: Akuntansi bertujuan untuk mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan dalam periode tertentu, sehingga dapat dijadikan dasar pengambilan keputusan.

  3. Menyediakan informasi untuk pengambilan keputusan: Akuntansi bertujuan untuk memberikan informasi yang akurat dan relevan bagi para pengambil keputusan dalam perusahaan, seperti manajemen, investor, dan kreditor.

  4. Memenuhi kewajiban hukum dan peraturan: Akuntansi bertujuan untuk memenuhi kewajiban hukum dan peraturan, seperti pelaporan keuangan kepada otoritas pajak dan regulator pasar modal.

  5. Meningkatkan transparansi dan akuntabilitas: Akuntansi bertujuan untuk meningkatkan transparansi dan akuntabilitas dalam kegiatan bisnis perusahaan, sehingga dapat memperkuat kepercayaan dan hubungan dengan para pemangku kepentingan.

Prinsip Dasar Akuntansi

Prinsip dasar akuntansi adalah seperangkat pedoman atau aturan yang harus diikuti oleh semua perusahaan dalam mengelola keuangan mereka. Prinsip ini bertujuan untuk memastikan bahwa laporan keuangan perusahaan dapat dipercaya, konsisten, dan dapat dibandingkan antara satu perusahaan dengan perusahaan lainnya. Berikut adalah beberapa prinsip dasar akuntansi yang umumnya diakui:

  1. Konsistensi: Prinsip konsistensi mengharuskan perusahaan untuk menggunakan metode akuntansi yang sama dari satu periode ke periode lainnya, kecuali jika terdapat alasan yang jelas untuk mengubahnya.

  2. Kelayakan: Prinsip kelayakan menuntut perusahaan untuk mempertimbangkan faktor-faktor seperti biaya dan manfaat dalam menentukan metode akuntansi yang digunakan.

  3. Kebenaran dan kejujuran: Prinsip kebenaran dan kejujuran menuntut perusahaan untuk menyajikan informasi keuangan yang akurat, jelas, dan tidak menyesatkan.

  4. Realisasi pendapatan: Prinsip realisasi pendapatan mengharuskan perusahaan untuk mengakui pendapatan hanya setelah barang atau jasa yang diberikan telah diterima oleh pelanggan.

  5. Pemadanan biaya dan pendapatan: Prinsip pemadanan biaya dan pendapatan menuntut perusahaan untuk mengakui biaya yang terkait dengan pendapatan pada periode yang sama.

  6. Materialitas: Prinsip materialitas menuntut perusahaan untuk memberikan perhatian lebih pada informasi yang penting dan signifikan dalam penyusunan laporan keuangan.

  7. Prinsip entitas terpisah: Prinsip entitas terpisah menuntut perusahaan untuk membedakan antara keuangan perusahaan dengan keuangan pribadi pemilik atau pemegang saham.

Kepatuhan dengan prinsip-prinsip dasar akuntansi merupakan prasyarat penting bagi perusahaan dalam menyusun laporan keuangannya secara profesional dan dapat dipercaya.

Laporan Keuangan pada Akuntansi

Ada tiga jenis laporan keuangan pada akuntansi, yaitu:

  1. Neraca (Balance Sheet): Neraca adalah laporan keuangan yang menunjukkan posisi keuangan suatu entitas pada suatu titik waktu tertentu. Neraca terdiri dari dua bagian, yaitu aktiva (asset) dan pasiva (liabilitas dan ekuitas), yang harus seimbang.

  2. Laporan Laba Rugi (Income Statement): Laporan laba rugi adalah laporan keuangan yang menunjukkan kinerja keuangan suatu entitas selama periode waktu tertentu, biasanya dalam bentuk bulanan, triwulanan, atau tahunan. Laporan ini mencatat pendapatan dan biaya untuk menghitung laba atau rugi bersih selama periode tersebut.

  3. Laporan Arus Kas (Cash Flow Statement): Laporan arus kas adalah laporan keuangan yang menunjukkan arus kas masuk dan keluar dari suatu entitas selama periode waktu tertentu. Laporan ini terdiri dari tiga bagian, yaitu arus kas dari aktivitas operasi, arus kas dari aktivitas investasi, dan arus kas dari aktivitas pendanaan.

Jurnal dan Buku Besar

Jurnal dan buku besar adalah dua komponen penting dalam proses pencatatan transaksi keuangan suatu entitas pada sistem akuntansi. Berikut adalah penjelasan mengenai jurnal dan buku besar:

  1. Jurnal

Jurnal adalah catatan sistematis transaksi keuangan suatu entitas berupa entri-entri jurnal yang dicatat secara kronologis sesuai dengan tanggal transaksi terjadi. Entri-entri jurnal ini berisi informasi dasar mengenai transaksi, seperti tanggal transaksi, akun yang terlibat, dan besarnya nominal transaksi. Jurnal biasanya diatur dalam bentuk tabel yang terdiri dari kolom-kolom untuk tanggal transaksi, akun yang terlibat, deskripsi transaksi, dan besarnya nominal transaksi.

  1. Buku Besar

Buku besar adalah catatan sistematis yang memuat seluruh transaksi keuangan yang telah dicatat dalam jurnal dan diuraikan berdasarkan jenis-jenis akun. Buku besar terdiri dari sejumlah akun-akun yang merekam setiap transaksi yang terjadi pada akun tersebut. Setiap akun memiliki kolom untuk catatan debit dan kredit, dan besarnya saldo akhir akun tersebut dapat ditentukan dengan menghitung selisih antara total debit dan kredit pada akun tersebut.

Dalam prakteknya, jurnal dan buku besar sering digunakan bersama-sama untuk mencatat transaksi keuangan suatu entitas. Setelah entri-entri jurnal dicatat dalam jurnal, mereka akan di-transfer ke buku besar pada akun yang terkait. Setelah itu, buku besar akan digunakan untuk menyusun laporan keuangan dan informasi keuangan lainnya yang dibutuhkan oleh manajemen, investor, dan pihak-pihak lain yang berkepentingan.

Siklus Akuntansi

Siklus akuntansi adalah serangkaian proses pencatatan dan pelaporan transaksi keuangan suatu entitas dari awal hingga akhir. Proses ini dimulai dengan pencatatan transaksi awal hingga disajikan dalam bentuk laporan keuangan akhir. Berikut adalah penjelasan mengenai tahapan-tahapan dalam siklus akuntansi:

  1. Identifikasi Transaksi, Tahapan pertama dalam siklus akuntansi adalah mengidentifikasi transaksi keuangan yang terjadi. Transaksi dapat berupa pembelian, penjualan, pengeluaran, penerimaan, atau transaksi lainnya yang mempengaruhi keuangan entitas.

  2. Pencatatan Transaksi, Setelah transaksi diidentifikasi, langkah selanjutnya adalah mencatat transaksi tersebut dalam jurnal. Pencatatan transaksi harus mencakup informasi seperti tanggal transaksi, deskripsi transaksi, dan besarnya nominal transaksi.

  3. Posting ke Buku Besar, Setelah pencatatan transaksi dalam jurnal, entri-entri jurnal tersebut kemudian diposting ke dalam buku besar. Di sini, transaksi akan diurutkan sesuai dengan jenis akun yang terlibat dan dicatat dalam kolom debit dan kredit.

  4. Penyesuaian, Tahap penyesuaian terjadi pada akhir periode akuntansi dan bertujuan untuk menyesuaikan catatan akuntansi dengan kondisi aktual perusahaan. Penyesuaian dilakukan pada akun-akun tertentu seperti persediaan, penyusutan, dan piutang.

  5. Penutupan,Tahap penutupan dilakukan untuk menutup akun pendapatan dan biaya pada akhir periode akuntansi dan memindahkan saldo akhir dari akun pendapatan ke akun ekuitas. Tujuannya untuk mempersiapkan buku besar untuk periode akuntansi berikutnya.

  6. Penyusunan Laporan Keuangan, Setelah semua tahap di atas selesai dilakukan, langkah terakhir dalam siklus akuntansi adalah menyusun laporan keuangan. Laporan keuangan terdiri dari neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas, yang memberikan informasi tentang posisi keuangan, kinerja keuangan, dan arus kas suatu entitas pada periode tertentu. Laporan keuangan ini dapat digunakan oleh manajemen, investor, kreditor, dan pihak-pihak lain yang berkepentingan dalam membuat keputusan bisnis.

Audit Keuangan

Audit keuangan adalah proses pemeriksaan atas laporan keuangan suatu entitas oleh auditor independen yang memiliki kompetensi dan kredibilitas untuk melakukan audit. Tujuan dari audit keuangan adalah untuk memberikan opini yang independen dan objektif atas laporan keuangan suatu entitas. Audit keuangan mencakup pemeriksaan atas sistem pengendalian internal dan prosedur akuntansi entitas serta pengumpulan dan evaluasi bukti-bukti pendukung transaksi keuangan dalam rangka menentukan apakah laporan keuangan tersebut telah disusun secara wajar, akurat, dan sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku.

Selama proses audit keuangan, auditor akan melakukan beberapa tahap, antara lain perencanaan, pengumpulan bukti, evaluasi bukti, dan pelaporan. Dalam tahap perencanaan, auditor akan merencanakan audit dengan mengidentifikasi risiko dan menentukan strategi audit yang akan digunakan. Tahap pengumpulan bukti dilakukan dengan cara memperoleh informasi dan bukti-bukti yang diperlukan dari entitas, seperti dokumen transaksi keuangan, buku besar, dan catatan lainnya. Setelah itu, bukti-bukti tersebut akan dievaluasi untuk menentukan apakah laporan keuangan tersebut memenuhi standar akuntansi yang berlaku. Hasil dari proses audit keuangan akan dirangkum dalam laporan audit yang berisi opini atas laporan keuangan yang telah diaudit. Laporan audit ini dapat digunakan oleh pihak-pihak yang berkepentingan, seperti pemilik usaha, investor, dan kreditor, untuk membuat keputusan bisnis yang tepat.

Erzap ERP dengan Sistem Akuntansi Terintegrasi

Sistem akuntansi yang baik harus mampu mengintegrasikan informasi keuangan dari berbagai departemen dan melakukan pemrosesan informasi keuangan secara akurat, teratur, dan efisien. Salah satu sistem yang dapat membantu perusahaan dalam mengelola sistem keuangan secara baik adalah Enterprise Resource Planning (ERP) system. ERP system merupakan sistem informasi terintegrasi yang dirancang untuk mengelola dan mengintegrasikan informasi keuangan dan operasional dari berbagai departemen di dalam perusahaan.

ERP system memungkinkan pengguna untuk mengelola informasi keuangan secara terpusat dan real-time, sehingga memudahkan dalam pemantauan dan pengambilan keputusan berdasarkan informasi keuangan yang akurat. Selain itu, ERP system juga dapat membantu meningkatkan efisiensi operasional dengan mengotomatisasi beberapa proses bisnis, seperti pengelolaan persediaan, manajemen produksi, pengelolaan kepegawaian, dan lain-lain.

Sistem ERP berbasis cloud seperti ERZAP memungkinkan perusahaan untuk mengelola sistem keuangan dan operasional dengan lebih efektif. Dengan menggunakan sistem ERZAP, perusahaan dapat mengintegrasikan sistem akuntansi dengan berbagai departemen dan modul lainnya seperti manajemen persediaan, produksi, pengelolaan proyek, dan kepegawaian.

Selain itu, ERZAP menyediakan sistem akuntansi yang terintegrasi dengan laporan keuangan dan analisis yang mudah diakses. Informasi keuangan dapat dipantau secara real-time dan laporan keuangan dapat dihasilkan dengan cepat dan akurat. Selain itu, ERZAP juga menyediakan fitur keamanan yang baik sehingga informasi keuangan perusahaan terjaga dengan baik.

Dalam era digital yang semakin berkembang, penggunaan sistem ERP berbasis cloud seperti ERZAP dapat memberikan perusahaan keunggulan kompetitif. ERZAP memungkinkan perusahaan untuk mengelola bisnis dengan lebih efisien dan efektif, meningkatkan pengambilan keputusan yang tepat, dan mengoptimalkan produktivitas. Sebagai sistem yang terintegrasi, ERZAP juga dapat meminimalkan kesalahan manusia dalam pengolahan informasi keuangan.

Dalam kesimpulannya, ERZAP sebagai sistem ERP berbasis cloud yang menyediakan sistem akuntansi terintegrasi dapat membantu perusahaan dalam mengelola sistem keuangan dengan lebih efektif dan efisien. ERZAP memungkinkan integrasi informasi keuangan dari berbagai departemen, pemantauan informasi keuangan secara real-time, penghasilan laporan keuangan yang cepat dan akurat, serta pengamanan informasi keuangan yang baik. Dengan menggunakan sistem ERZAP, perusahaan dapat meningkatkan keunggulan kompetitif dan mencapai tujuan bisnis yang lebih baik dan berkembang.


Free Trial 14 Hari tanpa Kartu Kredit

Detail Cara Menambahkan Produk Baru di ERZ4P Untuk Industri Pakaian & Fashion

19-07-2018 - Dibaca: 5775 kali.
Di dalam industri fashion sangat penting menambahkan data produk ke dalam sistem untuk mengetahui persediaan barang dagang dan transaksi dalam suatu perusahaan. ERZ4P memiliki beberapa fitur di dalam menambahkan atau membuat produk baru dalam industri pakaian fashion ini antara lain
Baca selengkapnya...

Faktur Pajak Masukan

21-09-2020 - Dibaca: 5872 kali.
Mencatat Faktur Pajak Masukan itu Sulit Tanpa Bantuan Sistem! Dalam sebuah perusahaan baik dagang maupun jasa akan mengalami kesulitan dalam mencatat Faktur Pajak Masukan, mengapa begitu ? Karena Perusahaan tidak melakukan Pembelian terhadap satu Supplier (PKP) saja, namun dari banyak Supplier. Ditambah lagi, satu Supplier saja dapat melakukan banyak Penjualan ke Perusahaan anda dimana Penjualan dari mereka ini akan mengharuskan anda menerbitkan banyak Faktur Pajak Masukan. Maka dari itu dibutuhkan bantuan Sistem seperti Erzap contohnya. Fungsinya untuk melacak, mendata, dan memproses sekian banyak Faktur Pajak Masukan dari berbagai Supplier. Dalam Tutorial kali ini kami akan menjelaskan secara detail tentang memproses Faktur Pajak Masukan pada Sistem Erzap yang tentunya dapat anda lakukan dengan praktis !
Baca selengkapnya...

Tutorial Fitur Stock Opname pada Erzap

12-11-2019 - Dibaca: 4713 kali.
Kesulitan Stock Opname ?? Tenang, Sistem kami bisa bantu proses Stock Opname di outlet Anda, lebih cepat, lebih akurat
Baca selengkapnya...

Membuat Akun Kas pada Sistem ERZ4P

23-07-2018 - Dibaca: 7997 kali.
Akun Kas atau cash account yaitu akun yang berisi perincian jumlah uang kas yang masuk ataupun yang keluar, pencatatan ini akan menunjukkan sisa uang kasyang harus ada.
Baca selengkapnya...

Pembelian Konsinyasi

21-11-2018 - Dibaca: 14788 kali.
Pembelian Konsinyasi atau yang lebih dikenal dengan Titip Jual adalah salah satu bentuk pengadaan barang yang kerap digunakan pada usaha jenis Retail. Ini karena konsinyasi lebih menguntungkan kedua belah pihak (Supplier sebagai Konsinyor dan Toko sebagai Konsinyi) dibandingkan dengan pengadaan barang secara Beli-Putus. Pada sistem ERZ4P, Pembelian Konsinyasi dapat diterapkan. Ini dikarenakan ERZAP menyediakan opsi Konsinyasi pada saat pembuatan Faktur Pembelian.
Baca selengkapnya...

Mengenal Akuntansi dan Pentingnya Sistem Akuntansi pada Bisnis - ERZAP - SISTEM ERP TERINTEGRASI

akuntansi indonesia, sistem akuntansi, sistem akuntansi indonesia, akuntansi, akuntansi untuk bisnis, sistem erp, cloud erp

Artikel ini menjelaskan tentang pentingnya sistem akuntansi yang baik untuk bisnis dan bagaimana ERP system dapat membantu mengelola sistem keuangan perusahaan dengan lebih efektif. Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari tentang siklus akuntansi, audit keuangan, serta bagaimana ERZAP sebagai sistem ERP berbasis cloud dapat mengintegrasikan informasi keuangan dan operasional secara efisien. Pelajari cara meningkatkan efektivitas dan efisiensi operasional dengan menggabungkan sistem akuntansi yang baik dan ERZAP